Jerman: Brexit Tidak Akan Mudah Untuk Kedua Belah Pihak

372
Perdana Menteri Inggris, Theresa May (google images)

Menteri Luar Negeri Jerman, Rabu, memperingatkan bahwa negosiasi keluarnya Inggris dari Uni Eropa tidak mudah bagi kedua pihak dan mengatakan sulit memahami sebuah negara bisa percaya akan lebih baik sendirian di lingkungan global saat ini.

Ketika berbicara di Berlin setelah Perdana Menteri Inggris Theresa May secara resmi menghitung mundur dua tahun menuju ke Brexit, Menteri Sigmar Gabriel juga menjelaskan bahwa kesatuan 27 negara anggota Uni Eropa lainnya akan menjadi prioritas tertinggi Jerman dalam pembicaraan tersebut.

“Negosiasi pasti tidak akan mudah bagi kedua belah pihak,” katanya. “Perasaan buruk bisa dimengerti. Bagi banyak orang itu adalah hal yang sulit untuk dipahami, terutama pada masa-masa yang penuh gejolak, bagaimana orang bisa percaya bahwa mereka akan lebih baik. Tapi ini tidak dapat menjadi dasar untuk menentukan hubungan masa depan kita.”

Perdana Menteri Inggris Theresa May resmi mengajukan surat pengunduran diri negaranya dari Uni Eropa pada pekan ini.

Surat itu akan menjadi awal dari dimulainya negosiasi alot mengenai syarat-syarat keluarnya Inggris selama beberapa tahun mendatang yang menjadi ujian bagi ketahanan Uni Eropa.

Sembilan bulan setelah warga Britania Raya memilih untuk keluar, May akhirnya menyerahkan surat kepada Presiden Dewan Uni Eropa Donald Tusk bahwa negaranya akan keluar dari organisasi tempat Inggris menjadi anggota sejak 1973.

Perdana menteri kini mempunyai waktu dua tahun untuk merundingkan syarat-syarat perpisahan sebelum benar-benar keluar dari Uni Eropa pada Maret 2019.

Namun selain harus menghadapi perundingan keras dengan negara-negara Uni Eropa lain terkait masalah keuangan, perdagangan, tenaga kerja, dan keamanan, May juga harus mengatasi potensi perpecahan yang kini membayang di kerajaan yang menaungi empat negara tersebut (Inggris, Skotlandia, Wales, dan Irlandia Utara). Skotlandia kini sudah mengajukan permohonan referendum untuk merdeka dari Britania Raya.

Hasil dari perundingan dengan Uni Eropa akan menentukan masa depan negara dengan perkonomian terbesar kelima di dunia tersebut, terutama terkait status London sebagai salah satu dari dua pusat keuangan global.

Sementara itu bagi Uni Eropa yang juga tengah mengalami masalah krisis utang dan pengungsi, keluarnya Inggris akan menjadi pukulan telak bagi organisasi yang telah berusia 60 tahun tersebut.

Para pemimpin Uni Eropa kini tengah menghadapi dilema. Di satu sisi mereka tidak ingin menghukum Inggris (dengan menerapkan pajak perdagangan sebagai balasan atas pembatasan tenaga kerja asing). Namun di sisi lain, mereka juga harus tidak boleh terlalu banyak memberi keleluasaan bagi Inggris karena akan menjadi senjata bagi kelompok anti-Uni Eropa untuk memperjuangkan hal yang sama.

Dalam waktu 48 jam ke depan, Dewan Uni Eropa akan mengirim rancangan panduan perundingan bagi 27 negara anggota. Tusk akan menanggapi permohonan Inggris di Malta.

May sendiri berjanji kepada warga Inggris bahwa mereka masih akan tetap punya akses terhadap pasar tunggal sekaligus menerapkan pembatasan pekerja asing dari negara-negara Eropa timur. Namun di sisi lain, para pejabat Uni Eropa mengatakan bahwa kedua hal tersebut (perdagangan dan pergerakan bebas) tidak bisa dipisahkan.

Hingga kini, warga Inggris masih bertanya-tanya soal apakah para eksportir masih akan mendapatkan fasilitas tarif bebas dalam pasar tunggal, dan apakah bank-bank dari negara tersebut masih bisa dengan bebas melayani pelanggan dari anggota Uni Eropa. (Antara/Reuters)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here