BPS : Pemerintah Harus Antisipasi Inflasi Tarif Listrik

545
inflasi tarif listrik (google images)

Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Suhariyanto mengatakan pemerintah dan Bank Indonesia harus mulai mengantisipasi laju inflasi yang terjadi dari rencana penyesuaian tarif listrik pada Maret dan Mei 2017.

“Kenaikan tarif listrik plus beban pada Maret dan Mei, apakah akan berdampak? Kalau dari pengalaman Januari dan Februari pasti akan berdampak,” kata Suhariyanto dalam jumpa pers di Jakarta, Rabu.

Suhariyanto menjelaskan antisipasi dari kenaikan komponen harga diatur pemerintah yang berasal dari tarif listrik harus dilakukan agar inflasi menjelang pertengahan tahun tidak terlampau tinggi.
Salah satu hal yang bisa dilakukan untuk menekan inflasi, kata Suhariyanto, adalah dengan menjaga stabilitas harga bahan makanan melalui penguatan infrastruktur logistik pangan.

“Untuk mengimbangi apa yang mungkin terjadi pada Maret dan Mei, pemerintah dan BI mengimbangi dengan penguatan infrastruktur logistik pangan, sistem data lalu lintas barang dan lainnya,” ujarnya.

Deputi Bidang Statistik Distribusi dan Jasa BPS Sasmito Hadi Wibowo mengatakan upaya untuk mengendalikan harga pangan bisa menjadi solusi untuk menekan dampak inflasi dari kenaikan tarif listrik.
Pengendalian itu, kata dia, telah berhasil dilakukan pemerintah maupun Bank Indonesia untuk menjaga inflasi dari bahan makanan pada Februari sehingga komponen ini justru tercatat deflasi 0,31 persen.

“Rencana pemerintah ada pengaruhnya, tapi harga gabah sedang turun tajam. Ini bisa berimbas pada harga beras pada Maret. Beras akan menjaga inflasi atau deflasi kecil untuk mengkompensasi terhadap listrik,” kata Sasmito.

BPS mencatat inflasi pada Februari 2017 mencapai 0,23 persen, sehingga inflasi tahun kalender Januari-Februari 2017 telah mencapai 1,21 persen dengan inflasi dari tahun ke tahun (year on year) sebesar 3,83 persen.

Meski tercatat inflasi, namun kelompok bahan makanan menyumbang deflasi dan mampu menekan inflasi karena harga-harga kebutuhan pangan seperti cabai merah, daging ayam, telur ayam dan beras mengalami penurunan.
Sementara itu, penyebab utama inflasi pada Februari adalah kenaikan tarif listrik bagi rumah tangga dengan daya 900 VA yang sudah tidak lagi mendapatkan subsidi. (Antara)

sumber gambar :www.google.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here